Mengenal Perbedaan Bentuk Bisnis B2C dan B2B

By Abednego Aria

Apa itu B2B dan B2C?

B2B mengacu pada perusahaan “bisnis-ke-bisnis” yang menyediakan layanan atau produk ke bisnis lain. B2C mengacu pada perusahaan “bisnis-ke-konsumen” yang menjual langsung ke konsumen individu. Mereka adalah dua model bisnis terpisah yang melayani berbagai jenis pelanggan, satu bisnis dan yang lainnya langsung ke konsumen. Perbedaan utama antara B2B dan B2C adalah audiens untuk aktivitas pemasaran Anda.

Apa itu B2B dan B2C dengan Contohnya?

Jika ide model bisnis B2B dan B2C tampak membingungkan, berikut adalah contoh sederhana untuk membantu. Katakanlah Anda adalah seorang petani yang menanam semangka. Anda telah memanen tanaman tahun ini dan memiliki 1.000 semangka untuk dijual. Anda perlu memutuskan apakah Anda akan memilih untuk memilih rute B2B atau B2C.

Jika Anda memilih rute B2B, Anda perlu mencari pengecer untuk membeli semangka Anda secara grosir (lihat apa itu grosir). Ini bisa berupa toko kelontong, restoran, atau petani lain yang membutuhkan tambahan semangka. Anda akan menjual dalam jumlah besar dengan potongan harga kepada pihak lain yang kemudian akan menjual semangka tersebut dalam beberapa bentuk kepada konsumen.

Jika Anda memilih untuk menggunakan B2C, Anda malah akan mendirikan stan pertanian. Di kios pertanian ini, Anda menjual semangka langsung ke pelanggan sebagai bisnis makanan DTC. Ini mengharuskan Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk menjual semangka, tetapi Anda dapat menjualnya dengan harga lebih tinggi.

B2B vs B2C: Mana yang Lebih Baik?

Baik model bisnis B2B maupun B2C secara inheren lebih baik; keduanya memiliki pro dan kontra sendiri. Sebagian besar bisnis lebih cocok untuk satu model atau lainnya. Model yang paling sesuai dengan bisnis Anda ditentukan oleh tujuan, infrastruktur, dan industri Anda. Berikut ikhtisar singkat tentang B2B vs. B2C untuk menentukan strategi mana yang sesuai dengan bisnis Anda:

Jika Anda menjalankan bisnis yang membuat produk secara massal dan membutuhkan pergudangan, B2B mungkin menjadi pilihan yang tepat. Ini akan memungkinkan Anda untuk berpartisipasi dalam pengiriman massal dan mengembangkan hubungan dengan bisnis di seluruh dunia. Anda harus mempelajari tentang perbedaan antara pengiriman datar, pengiriman dipercepat, dan pengiriman semalam.

Anda juga dapat menawarkan dropshipping dan menangani operasi pengiriman untuk bisnis tempat Anda menjual. Keuntungan bisa lebih tinggi, tetapi hanya jika Anda menjual cukup banyak produk. Lakukan riset untuk menemukan produk dropshipping terbaik untuk ditawarkan kepada pelanggan. Setelah Anda mempelajari cara dropship secara efektif, Anda dapat fokus untuk mencapai margin keuntungan yang solid.

Jika Anda memiliki batch produk yang lebih kecil, atau menjual barang dengan masa simpan terbatas, B2C mungkin jawabannya. Bisnis ini mengandalkan rasio perputaran persediaan yang lebih tinggi. Item individu memiliki keuntungan lebih tinggi, tetapi dibutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk menjual produk sebanyak mungkin. B2C mungkin memerlukan pengeluaran uang untuk staf tambahan guna memenuhi sasaran penjualan dan peningkatan fokus pada penerapan teknik manajemen inventaris yang efektif.

Perbedaan Antara B2B dan B2C

Perbedaan utama antara bisnis B2B dan B2C adalah pelanggan yang dituju. B2B menjual ke bisnis yang menjual kembali produk sementara B2C menjual langsung ke konsumen akhir.

Pesan utama untuk B2B berfokus pada apa yang dapat diberikan produk Anda ke bisnis mereka. Jaring yang Anda gunakan untuk menjangkau pelanggan B2C jauh lebih luas daripada B2B. Pemasaran B2C berfokus pada demografi, kelompok sosial ekonomi, dan selera konsumen.

Dalam pemasaran B2C, nada suara, saluran komunikasi, dan insentif pembelian cenderung berbeda antara produk dan layanan. Ini adalah perbedaan utama antara pemasaran B2B dan B2C, karena audiens target biasanya lebih mirip untuk pemasaran B2B.

Perbedaan besar lainnya antara bisnis B2B dan B2C adalah mereka juga cenderung beroperasi secara berbeda dan menawarkan keuntungan yang unik. Ada banyak perbedaan dalam menawarkan insentif yang tepat untuk membeli dari bisnis Anda.

Ingin membuat website? Menaikkan traffic situs Anda? Menganalisa pengunjung dan mengetahui cara menggunakan tools yang terbukti ampuh untuk menaikkan performa website Anda? Hit Us @studiow (Instagram) or visit studio.com!

Leave your thought here

Read More

OpenAI Luncurkan ChatGPT-4o, Apa Saja Kelebihannya?

24/05/2024

Setelah sukses dengan ChatGPT-3.5 dan ChatGPT-4.0, OpenAI kembali dengan GPT-4o yang punya banyak peningkatan. Apa aja sih kelebihan dari ChatGPT-4o ini? Yuk, kita bahas tuntas…

7 Kunci Bisnis Menembus Pasar Global!

17/05/2024

Dari Jago Kandang Jadi Raja Dunia!  Pernahkah kamu bermimpi untuk memasarkan produk atau layanan lokal…

Mengenal Perplexity AI dan Cara Ubah Ke Bahasa Indonesia

16/05/2024

Dalam dunia kecerdasan buatan (AI), istilah “perplexity” sering muncul, terutama ketika kita berbicara tentang model…

Petty Cash atau Kas Kecil | Pengertian, Tujuan & Fungsinya

07/05/2024

Bagaimana jika suatu perusahaan harus membeli sesuatu secara mendadak? Jawabannya, adalah menggunakan Petty Cash atau…

Wesclic Studio: Software House Jakarta

01/05/2024

Dalam era digital, memiliki software yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda adalah kunci…

Select the fields to be shown. Others will be hidden. Drag and drop to rearrange the order.
  • Image
  • SKU
  • Rating
  • Price
  • Stock
  • Availability
  • Add to cart
  • Description
  • Content
  • Weight
  • Dimensions
  • Additional information
Click outside to hide the comparison bar
Compare
Alert: You are not allowed to copy content or view source !!
Feedback
Feedback
How would you rate your experience?
Do you have any additional comment?
Next
Enter your email if you'd like us to contact you regarding with your feedback.
Back
Submit
Thank you for submitting your feedback!